Kabupaten Purbalingga

Alamat Website http://www.purbalinggakab.go.id/

Kabupaten Purbalingga yang memiliki luas wilayah 7.777,64 kilometer persegi ini berbatasan dengan Kabupaten Pemalang di utara, Kabupaten Banjarnegara di timur dan selatan, dan Kabupaten Banyumas di barat. Purbalingga yang berpenduduk 848.952 jiwa (berdasarkan Sensus Penduduk Tahun 2010, red.) ini dikenal sebagai kabupaten yang pro-investasi. Hal ini terlihat dari banyaknya industri kecil hingga besar yang tumbuh dan berkembang di Purbalingga.

Bahkan, puluhan industri penanaman modal asing (PMA) yang sebagian besar berasal dari Korea Selatan juga banyak berdiri di Purbalingga guna mengembangkan industri pembuatan rambut dan bulu mata palsu. Keberadaan industri rambut dan bulu palsu di Purbalingga juga berdampak pada berkembangnya ratusan plasma-plasma dari perusahaan tersebut, sehingga dapat meningkatkan pendapatan masyarakat dengan bekerja sampingan sebagai pembuat rambut dan bulu mata palsu.

Selain sektor industri, di Purbalingga juga banyak terdapat kerajinan yang dikembangkan masyarakat setempat, antara lain pembuatan knalpot, gula kelapa, dan sapu glagah.Kendati demikian, sektor pertanian tetap memberikan kontribusi terbesar bagi PDRB Purbalingga, yakni sebesar 31,98 persen disusul sektor perdagangan/hotel/restoran yang sebesar 18,51 persen serta sektor jasa sebesar 17,98 persen.

Kabupaten Purbalingga juga dikenal sebagai salah satu sentra penghasil sayuran terutama cabai serta buah stroberi yang berlokasi di lereng Gunung Slamet sebelah tenggara. Selain itu, keberadaan Purbalingga juga semakin dikenal dengan berbagai perkembangan objek wisata buatan di kabupaten ini, antara lain Owabong dan Sanggaluri Park.

Purbalingga yang berada di persimpangan jalan utama penghubung Purwokerto (Kabupaten Banyumas) dengan Banjarnegara maupun Purwokerto dengan Pemalang, menjadikan posisi kabupaten ini menjadi sangat strategis guna mendukung perekonomian daerah sekitarnya.

Oleh karena itu, Pemerintah Kabupaten Purbalingga bersama sejumlah kabupaten lainnya, yakni Banyumas, Kebumen, Banjarnegara, dan Wonosobo, berupaya agar Pangkalan Udara (Lanud) Wirasaba dapat dikembangkan menjadi sebuah bandara komersial.